close
Breaking news

Biar hidup makin sehat, Jualo.com siapkan rekomendasi sepatu murah dibawah 500 ...read more Kebutuhan masker virus Corona sedang meningkat di banyak negara di kawasan Asia...read more

Bikers! Begini Prinsip Kerja Rem di Sepeda Motor dan Cara Merawatnya

Rem tentunya berperan sangat penting untuk kendaraan, tak terkecuali sepeda motor. Untuk penjelasan lebih jelas, simak artikel dari Jualo berikut ini.

Di Indonesia kendaraan sepeda motor mendominasi jalanan. Setiap kendaraan tentunya dilengkapi dengan sistem pengaman berupa sistem pengereman. Fungsinya untuk memperlambat atau menghentikan laju kendaraan sepeda motor dengan memperlambat di putaran roda.

Prinsip kerja sistem rem kendaraan adalah mengubah tenaga kinetik menjadi panas dengan cara menggesekan dua bidang pada benda yang berputar sehingga putarannya akan melambat. Hal ini membuat laju perputaran roda kendaraan menjadi pelan atau berhenti dikarenakan adanya kerja rem sesuai dengan tarikan tuas rem.

Namun demikian, masih banyak bikers yang belum bisa menggunakan atau memaksimalkan fungsi kerja rem sepeda motor dengan baik. Tak sedikit juga pengguna sepeda motor yang berpikir bahwa jika ingin menghentikan kendaraannya cukup tekan tuas rem saja dan kendaraan akan berhenti. Padahal pengereman yang dilakukan dengan baik, selain untuk menjaga keselamatan diri sendiri juga akan menjaga keselamatan pengendara lainnya.

–> Jaga Kenyamanan Selama Pandemi, Karoseri Laksana Hadirkan Bio Smart Bus

–> Bidik Bikers Muda, Yamaha Luncurkan Skutik Gear 125

Untuk kendaraan yang diproduksi saat ini pada dasarnya, ada 2 jenis rem yang digunakan, yakni rem tromol dan rem cakram. Namun dengan semakin canggihnya teknologi, hadir fitur CBS (Combi Brake System). Salah satunya pada sepeda motor Honda. Fitur rem CBS mampu bekerja ketika pengereman dengan 1 tuas dapat mengerem roda depan dan belakang dengan komposisi yang tepat.

Tidak hanya fitur CBS, namun juga fitur ABS (Anti Lock Brake System) yang hadir pada beberapa varian sepeda motor Honda. ABS dirancang untuk mencegah roda mengunci pada saat pengereman mendadak atau pengereman di kondisi jalan licin dengan cara mengatur tekanan hidrolik pada system pengeremannya.

Namun, jika sepeda motor Anda belum memiliki dua teknologi di atas. Kondisi jalan sangat berpengaruh saat mengerem. Misal saat hujan, gunakan porsi rem belakang lebih banyak dibanding rem depan agar ban depan tidak tergelincir.

–> Memiliki Rencana Nge-Kost? Simak Tips Memilih Kost Terbaik Ala Jualo

Selain perlu memahami pengereman yang baik, bikers juga wajib mengetahui cara merawat rem pada sepeda motor agar tetap aman dan nyaman ketika dikendarai. Jika sepeda motor menggunakan jenis rem tromol dan cakram maka hal pertama yang dilakukan adalah melakukan pemeriksaan secara berkala setiap 4.000 kilometer. Pengecekan yang dimaksud seperti kampas rem, minyak, atau kaliper rem. Jika kondisinya sudah kurang bagus, sebaiknya diganti agar pengereman tetap maksimal.

–> Temukan berbagai produk yang Anda inginkan saat ini di Jualo.com secara GRATIS

Tag: , , , , ,

Story Page
Facebook
Instagram